Friday

Guru Mursyid


Apabila dibincangkan mengenai Guru Mursyid, pelbagai-bagai terjemahan dan pemahaman, andaian malah ada yang mengaku Guru Mursyid.Kadang-kadang rasa kelakar juga..kerana mereka yang mengaku Guru Mursyid itu memang sahlah bukan Guru Mursyid kerana Guru Mursyid tidak membuat pengakuannnya sendiri.

Guru Mursyid itu diistiharkan oleh salik ( murid ) yang melalui pengalaman kerohanian ( zuk / makrifah ) yang dipimpin oleh guru itu.

Rata-rata yang memberi komen mengenai kedudukan Guru Mursyid itu adalah mereka yang tidak pernah melalui pengalaman kerohanian ( bersuluk/beruzlah) kecuali telahan mereka melalui teori,pembacaan dan andaian.Ibarat seperti pulut dicampur ragi; masing-masing akan membuat andaian tetapi bagi mereka yang sudah menikmati keenakan tapai itu tentulah lebih maklum erti kemanisannya..Begitu jugalah antara Ilmu Tasawuf dan hubungan dengan Guru yang menjalankan kerohanian salik (murid) itu ke hadrat Allah.Tentulah si salik akan dapat kenal Allah, kenallah akan Gurunya (mursyid) malah kenal akan dirinya.

Ini satu kisah lama, sekitar tahun 1992/93, ketika Acit dan Guru Acit ( masa ni ikut Ahmadiyah ) berada di sebuah rumah sahabat Guru Acit itu.Ketika kami berdua duduk di atas sebuah bangku di bawah pohon mempelam di luar rumah.

Acit bertanya pada beliau mengenai Guru Mursyid lalu beliau pun berkata,
“ Guru Mursyid itu ibaratnya kalau pokok mempelam ini ,dia akan tahu
siapa yang menanamnya , bila ditanam dan benihnya dari mana …”

Simple je jawapannya..Acit diam dan tidak bertanya lagi.
Tetapi ia tetap menjadi ??? tanda tanya bagi diri Acit.

Alhamdulillah, setelah mengikut Naqsyabindiyyah kemudian beruzlah atau bersuluk, barulah dapat difahami maksud dari jawapan yang simple itu tadi…….hanya jauharilah yang kenal maknikam.

Guru itu sentiasa melimpahkan doanya kepada murid sepertimana Rasulullah S.A.W limpahkan doanya pada umat begitu juga Allah limpahkan rahmatNya pada hamba-hambaNya.

Dalil Rabitah, Sabda Rasulullah S.A.W
”Orang yang sebaik-baik dijadikan Guru,apabila kamu tengok wajahnya,kamu ingat Allah”
Bila tengok kelakuannya,kita ingat akhirat

Syeikh memiliki benih;Allah menumbuhkannya.

Iblis boleh memberikan 99 kebaikan tetapi akan menyesatkan dengan 1 tipu daya.

2 comments:

ina said...

Semuanya Allah kan ustaz...semuanya...

Acitbudi said...

Ya..semua sumber adalah dari Allah, yang lain itu hanyalah sebagai sebab musabab dan musabibul asbab.