Thursday

Pusaka Nabi

Suatu hari Abu Hurairah pergi ke pasar kerana suatu urusan.
Di sana beliau melihat orang ramai sibuk dengan urusan
duniawi sehingga kesibukan mereka itu melalaikan mereka
terhadap hari akhirat.Kelihatan di sana sini manusia yang leka
berjual beli, berbual kosong dan duduk di tepi-tepi jalan bagi
menghabiskan waktu.Suasana demikian amat memilukan hatinya.

Tetiba Abu Hurairah berseru dengan suara yang nyaring
sehingga suaranya mengatasi pelbagai suara yang hangar
bingar itu," Wahai kamu semua ! Mengapakah kamu berada
di sini sedangkan di masjid orang-orang Muslimin sedang sibuk
membahagi-bahagikan harta pusaka peninggalan Rasulullah ? "

Suasana hiruk pikuk di pasar tersebut berubah serta merta
menjadi tenang dan hening.Mereka terpegun seketika.
Masing-masing teringat Rasulullah yang pergi buat selama-l
amanya.Sebahagian dari mereka terkenang kembali perihal
hidup di zaman Rasulullah yang serba zuhud dan kekurangan
harta benda kecuali iman dan taqwa.Sebahagian dari mereka
pula tercengang apabila mereka mendengar cerita bahawa Nabi
sempat mengumpul harta untuk ditinggalkan kepada umat
yang kemudian.

Salah seorang dari mereka maju ke hadapan untuk mendapatkan
kepastian dari Abu Hurairah," Apakah benar ucapan yang
dilafazkan oleh lidah mu ? " Setahu kami Baginda Rasulullah
tidak meninggalkan sebarang harta untuk diagih-agihkan kepada
umatnya ".Dengan penuh yakin Abu Hurairah membenarkannya.

Apabila mendengar kata-kata Abu Hurairah yang cukup
menyakinkan itu, ramailah di kalangan mereka berlumba-lumba
menuju ke masjid dengan harapan untuk mendapatkan harta
pusaka peninggalan Rasulullah.Tetapi alangkah hampanya apabila
mereka tidak menjumpai walau selonggok harta , di dalam maupun
di luar masjid.Apa yang ada hanyalah orang-orang yang asyik beribadah,
bersembahyang,membaca Al-Quran dan berzikir.

Dengan penuh hampa ,sebahagian dari mereka pergi mendapatkan
Abu Hurairah untuk mendapatkan penjelasan.Mereka menduga
Abu Hurairah cuba mempermain-mainkan mereka.Dengan nada
suara yang meninggi,salah seorang dari mereka bersuara,
" Wahai Abu Hurairah ! Kami tidak mendapati walau satu pun
harta Rasulullah yang dibahagi-bahagikan di masjid.Mengapakah
engkau cuba memperbodoh-bodohkan kami semua sedangkan
engkau sahabat terbilang di zaman Rasulullah ?"

" Apakah yang kamu lihat di sana sebentar tadi ? " Tanya Abu
Hurairah dengan suara yang lembut dan tenang.

Mereka menjawab keras," Tidak ada suatu apa pun yang kami
lihat kecuali sebilangan manusia sedang leka dengan ibadah mereka ".

Dengan tegas Abu Hurairah bersuara,
" Sesungguhnya mereka sedang asyik mengumpul pusaka yang
ditinggalkan oleh Rasulullah.Mengapa kalian tidak turut serta
bersama mereka tetapi asyik berleka-leka di pasar yang menjadi
tempat syaitan bersuka ria ? ".

1 comment:

Zakir Lazarus said...

harta akhirat siapa yang nampak segalanya tampak bagai perompak... menyembunyi diri bersama kapak tuk membelah nafsu yang bersopak.