Friday

Bersih Rumah vs Pulih Rumah


Sapu sampah , cuci longkang atau lap kipas ke..itu yang mungkin kita bayangkan 
apabila disebut bersih rumah manakala kita akan terbayang menukar papan dinding 
atau tukar atap apabila dikaitkan dengan pulih rumah.

Pulih Rumah’ atau ‘Bersih Rumah’ yang dimaksudkan disini adalah satu kaedah yang 
dibuat dengan cara yang sama tetapi panggilannya sahaja yang berbeza.

Pulih Rumah@Bersih Rumah adalah satu kaedah untuk memulihkan sesuatu tempat,
sesuatu kediaman atau sesebuah bangunan atau kedai yang terdapat gangguan 
dari makhluk ghaib disitu samada ia terjadi akibat perbuatan sihir atau pernah 
diadakan acara perbomohan,pemujaan,pagar rumah atau tapak kediaman atau 
bangunan itu dibina atas kawasan yang kurang baik seperti ia dibina atas bekas
tanah perkuburan atau dikawasan paya tempat orang-orang yang berpawang 
membuang ancak ( barang-barang hasil pebomohan ).

Kenapa perlu melakukan ‘Bersih@Pulih Rumah itu ? . Kediaman yang baru siap 
dibina mau pun yang telah lama dibina tetapi baru mahu didiami sangat elok dan 
dituntut untuk mengadakan pembersihannya dahulu dari makhluk-mahkluk halus,jin 
atau syaitan yang berada disitu samada yang baru datang atau yang sudah lama 
berada disitu yakni tempat tinggalnya sebelum dibina penempatan atau bangunan.

Rumah tinggal atau rumah terbengkalai atau rumah yang ditinggalkan tanpa 
penghuni lebih dari 40 hari sudah diduduki atau disinggahi oleh makhluk lain.
Jika tuan rumah tidak menghalau mereka keluar maka mereka berkongsi kediaman 
dengan makhluk-makhluk halus itu.Amat dikhuatiri makhluk tersebut menganggu 
kehidupan penghuninya seperti membuatkan anak kecil sering menanggis, anak 
kecil mata terbeliak seperti memandang sesuatu, ternampak kelibat atau lintasan-
lintasan,ada mendengar bunyi seperti orang bermain guli,ada yang mendengar 
seperti orang menarik kerusi,ada yang ditarik rambut,ada yang nampak kesan 
seperti ada bekas orang duduk diatas katil,ada yang mendengar bunyi orang mandi 
dibilik air dan berbagai perkara yang pelik-pelik dan misteri terjadi.

Rumah yang dirasakan terkena sihir juga perlu dibuat ‘pulih rumah’. Tanda lazimnya 
ialah rumah tersebut terdapat anak dara lama ( andarla) ; yang belum dipinang 
orang atau pun sering terjadi gangguan ketika dalam proses peminangan sehingga 
menyebabkan peminangan itu batal atau terputus.

Ada juga kes anak lelaki yang bujang terlajak ( bukan yang terlajak laris ! ) di rumah 
tersebut malah ada diantara mereka mengalami penyakit yang tidak dapat dikesan 
oleh perubatan moden. Ada juga barang-barang milik andarla ini yang ditinggalkan di 
tempat lain dijaga oleh makhluk yang menjaga mereka samada mereka sedar atau
tidak. Maka orang yang menggunakan barang itu atau orang yang tinggal ditempat 
barang itu berada tanpa sedar turut tinggal bersama dengan makhluk dampingan itu.

Pagar rumah yang sering dibuat oleh orang tua dulu-dulu ketika membina rumah 
malah diikuti oleh mereka yang percaya dengan perbuatan itu memakan tuannya 
sendiri.Ini akibat dari jin atau hantu atau makhluk yang menjaga rumah itu memerlukan
upah; mereka tidak berkhidmat secara percuma.Pada permulaannya mereka 
berkhidmat dengan baik tetapi selepas setahun,selepas 2 tahun,selepas 5 tahun,10 
tahun,20 tahun atau selepas makanan yang disediakan kepada mereka habis maka 
makhluk itu akan menganggu tuan rumah atau keluarga mereka dengan menjadikan 
mereka mangsa dengan menyebabkan gangguan kepada isi rumah atau 
mendatangkan penyakit-penyakit ganjil dan misteri.

Kesan gigitan misteri pada pesakit

Kaedah ‘Pagar Rumah’ ini yang sering penulis temui ketika menjalankan proses
 ‘pulih rumah’ seingat-ingat dah lebih dari 40 buah kediaman setakat artikel ini ditulis,sekolah,tapak rumah,restoran warong dan pusat latihan malah tak ketinggalan 
Mahaad Tahfiz  dibuat dalam bentuk seperti menanam atau menyimpan tahi bijih@tahi besi,meletakkan kain kuning atau putih dihujung tiang-tiang seri,menanam paku didalam 
rumah dan diluar pagar,melukis rajah dibawah lantai,menabur beras kunyit disekeliling 
rumah,menanam telor angsa yang ditebuk dengan paku dan ditanam didalam pasu-pasu 
bunga dan diletakkan di empat penjuru rumah.Telor angsa yang telah ditebuk ini 
bertujuan agar isi telor itu keluar sedikit demi sedikit sebagai makanan ‘Jaga’,
Apabila semua isi telor angsa itu telah habis atau telah kering maka nanti ‘jaga’ 
tadi akan ‘ngap’ tuan rumah itu pula.Kekadang kita nampak mereka mengantung
sarang Burung Tempua ; itu pun sebahgian amalan 'pagar rumah'.

Ada juga ‘pagar rumah’ ini dibuat diletakkan tangkal-tangkal atau rajah-rajah
atau bangkai kuda laut atau limau nipis diatas muka pintu,menabur berteh 
dikeliling rumah,melempar garam dan pelbagai-bagai cara lagi.Kalau kita perasan
apabila melihat pada pintu rumah orang India , orang Cina dan orang asli ada 
digantung pelbagai barang yang pelbagai bentuk; ada yang seperti buah,ada yang
seperti sangkar,ada yang meletakkan cermin,ada yang macam bubu kecil dan lain-lain menurut kepercayaan mereka ia sebagai satu cara ‘memagar’ rumah.



Rumah yang banyak menyimpan barang-barang lama atau barang-barang 
purba seperti keris,lembing,kain kuning,tangkal,barang-barang mistik seperti 
bangkai burung kasawari yang diawet,buntat ,gendang-gendang dan 
seumpamanya juga selalu terjadi gangguan disana. Kayu koka juga didapati 
boleh mendatang kesukaan kepada makhluk halus juga.Barang-barang 
kegunaan untuk aktiviti pendukunan atau barang pusaka juga ada penjaganya.

Barang-barang milik si mati juga mesti diambil untuk dibuang jika masalah 
gangguan itu ada hubung kait dengan amalan si mati seperti dia seorang ahli 
silat,tukang urut,bidan kampong atau pengamal sesuatu ilmu.
Barang-barang kegunaan atau kesayangan si mati seperti sanggul rambut,
batu cincin,gobek sireh,sikat,parang,baju silat,bengkong silat dan sebagainya 
perlu dibuang,dibakar atau dipulihkan.




Barang-barang yang disihir yang dibawa dan disimpan di situ juga akan 
mendatang peristiwa misteri kepada penghuni rumah itu seperti barang-
barang yang disihir oleh salah seorang madu dalam keluarga yang 
berpoligami seperti kasut,pakaian,beg tangan dan kain langsir.
Ada juga yang melakukan sihir kepada rantai kunci sebagai hadiah supaya 
penerima itu akan mengikut kata si pemberinya.Ada juga yang menyihir kain 
pelikat yang dijadikan hadiah dibawa pulang agar belaan si bomoh itu senang
mencari tempat untuk mendapatkan makanannya iaitu menghisap darah 
keluarga penerima barang-barang itu.

Kerap terjadi restoran atau warong atau kedai runcit yang terpaksa ditutup 
kerana kurang laris. Ia terjadi kerana cemburu sesama peniaga dan pesaing 
atau kerana balas dendam .Akibatnya restoran atau warong itu kekurangan 
pelanggan dan akhirnya ditutup. Sihir begini biasanya dilakukan dengan cara 
melekatkan gula-gula getah yang sudah dikunyah dan telah pun dibacakan 
menteranya dibawah meja atau dibawah kerusi atau dicelah-celah dinding
 tanpa disangka oleh sesiapa.

Orang yang melakukannya adalah orang yang pernah datang makan ke 
tempat itu. Oleh kerana gula-gula getah biasa dibuang budak-budak di
merata-rata, pemilik restoran atau warong atau kedai runcit itu tidak 
mengesyaki bahawa itulah bahan utama yang dijadikan alat untuk meletak 
dan mengekalkan sihir di situ.

Pemilik restoran atau warong yang terkena sihir begini,cuba lihatlah dibawah
meja atau bangku yang ada didalam kedai itu atau terdapat dicelah-celah 
dinding atau rak tertampalnya gula-gula getah. Terbalikkan meja dan kerusi
ke atas bagi mudahkan melihatnya.Kaedah ini amat mudah dibuat sambil 
duduk-duduk minum disiang hari sahaja tanpa perlu memanjat bumbung,tanpa 
perlu melempar dari jauh atau tanpa perlu datang ditengah-tengah malam. 
Harus diingat bahawa gula-gula getah itu telahdisihir ; jadi elakkan dari 
dipegang dengan tangan.

Perawat yang menjalankan ikhtiar ‘bersih@pulih rumah’ ini perlulah bersedia 
dari segi kekuatan zahir dan rohaniah kerana proses ini memerlukan kedua-
dua keupayaan itu.Perawat yang lemah yakni dalam keadaan sakit atau 
demam tidak digalakkan untuk melakukan kerja atau proses ini.

Perawat itu diumpamakan sebagai Pegawai Penguatkuasa Majlis Daerah 
atau Bandaraya manakala makhluk yang hendak dihalau itu diibaratkan 
seperti setinggan. Setinggan itu pula sudah tinggal ditempat itu mungkin 
setahun,mungkin 5 tahun,mungkin sudah 10 tahun dan mungkin lebih lama 
dari itu.

Dikalangan makhluk itu ada yang gemuk,ada yang kurus,ada yang tinggi,ada yang 
berat,ada yang besar,ada yang keras kepala malah ada yang ‘gedebe’. Juga 
terdapat mungkin sekelompok,mungkin sekeluarga,mungkin sekawan dan mungkin
ramai mereka disitu.Jikalau perawat tidak bersedia dari segi fizikal,mental dan 
rohaniah dibimbangi ia mendatangkan mudarat kepada beliau atau orang yang 
turut bersama beliau.

Proses bersih@pulih rumah boleh dilakukan disebelah malam atau siang dan 
dimulakan dengan Azan Tawasul sebagai langkah pertama memberi amaran 
kepada makhluk-makhluk disitu.Selepas solat dibacakan Tahlil diikuti dengan Solat 
Sunat Taubat bersama-sama dengan tuan rumah sekeluarganya dan diikuti dengan
Solat Hajat bagi memohon perlindungan dan pertunjuk Allah SWT.

Perawat akan meminta tuan rumah secara sukarela menyerahkan barang-barang
yang disyaki menjadi punca atau penyebab berlakunya gangguan disitu seperti 
apa yang telah diceritakan sebelum ini bagi memudahkan proses tersebut dilakukan.
Barang-barang tersebut jika tidak dibuangkan atau ‘dimatikan’ ia boleh berfungsi 
sebagai antenna pemanggil dan pemberi kekuatan kepada makhluk-makhluk halus 
untuk datang semula ke situ dan masaalah gangguan yang lama akan berulang lagi.

Setelah itu,perawat akan melakukan proses ‘pulih rumah’ sehingga selesai diikuti 
dengan rawatan kepada pesakit jika pesakit ada disitu.




No comments: